Memahami Teori Tumbukan (Tabrakan) untuk Menjelaskan Reaksi Kimia

Teori tumbukan adalah teori yang menjelaskan proses terjadinya reaksi. Teori tumbukan berbunyi “reaksi kimia terjadi karena adanya partikel-partikel yang saling bertumbukan”. Akan tetapi, tidak semua partikel-partikel yang bertumbukan akan menghasilkan reaksi kimia. Tumbukan yang dapat menghasilkan reaksi kimia dikenal dengan istilah tumbukan efektif.

Teori Tumbukan Yang Efektif
Teori Tumbukan Yang Efektif Image via nafiun.com
Teori Tumbukan Tidak Efektif
Teori Tumbukan Tidak Efektif Image via masyitahkimia.wordpress.com
Bagaimana caranya agar terjadi tumbukan yang efektif?

Tumbukan yang efektif akan terjadi jika arah atau posisi antarmolekul yang bertumbukan berada pada posisi yang tepat. Selain posisi yang tepat, agar dapat terjadi reaksi kimia, maka energi tumbukan harus melewati energi penghalang yang dikenal dengan energi aktivasi. Energi aktivasi (Ea) adalah energi minimal agar terjadi suatu reaksi.

Arrhenius telah menemukan hungan antara energi aktivasi dengan tetapan laju reaksi. Persamaan Arrhenius tersebut secara matematika dapat dituliskan sebagai berikut.

Persamaan Arhenius
Persamaan Arhenius Image via kimiamanten.blogspot.com

Keterangan

k = tetapan laju reaksi

A = tetapan Arrhenius

Ea = energi aktivasi (J/mol)

R = tetapan gas (8,3145  J/molK

T = suhu (K)

Dari persamaan tersebut faktor pra eksponen yaitu A merupakan faktor frekuensi. Karena hubungan antara tetapan kecepatan reaksi dengan faktor frekuensi tumbukan berbanding lurus, maka frekuensi tumbukan sangat mempengaruhi laju reaksi. Jika frekuensi tumbukan semakin tinggi, maka reaksi akan berjalan semakin cepat.

Pelajari Juga:  Video Trik Menyalakan Api Tanpa Harus Membakar Sumbu!

Untuk mengetahui teori tumbukan menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi laju reaksi, perhatikan tabel berikut.

FaktaTeori
Peningkatan konsentrasi pereaksi dapat mempercepat laju reaksiPeningkatan konsentrasi berarti jumlah partikel akan bertambah pada volume tersebut dan menyebabkan tumbukan antarpartikel lebih sering terjadi. Banyaknya tumbukan memungkinkan tumbuhan yang berhasil akan bertambah sehingga laju reaksi meningkat.
Peningkatan suhu dapat mempercepat laju reaksiSuhu suatu system adalah ukuran dari rata-rata energi kinetik dari partikel-partikel pada sistem tersebut. Jika suhu naik maka energi kinetic partikel-partikel akan bertambah, sehingga kemungkinan terjadi tumbukan yang berhasil akan bertambah dan laju reaksi meningkat.
Penambahan luas permukaan bidang sentuh akan mempercepat laju reaksiMakin besar luas permukaan, menyebabkan tumbukan makin banyak, karena makin banyak bagian permukaan yang bersentuhan sehingga laju reaksi makin cepat
Katalis dapat mempercepat reaksiKatalis dapat menurunkan energi aktivasi (Ea), sehingga dengan energi yang sama jumlah tumbukan yang berhasil lebih banyak sehingga laju reaksi makin cepat

Tinggalkan Balasan